Monday, September 26, 2011

Tips untuk pengantin baru, Cara pecahkan dara di malam pertama


Memandangkan bulan nie ramai yang bakal mendirikan rumahtangga , jadi aku kongsikan tips ini untuk perkongsiaan kita bersama..
***************************************************************************
Tips ini sangat sesuai digunakan pada malam pertama. Pada malam pertama, lebih² lagi untuk melakukan persetubuhan dengan pasangan isteri yang masih dara merupakan suatu cabaran yang terpaksa ditempuh dengan sabar oleh pasangan pengantin.
Persetubuhan yang dimaksudkan untuk memecah dara perlu dilakukan dengan lemah lembut dan bertimbangrasa. Ini akan menolong meminimakan rasa kesakitan isteri sewaktu dara terkoyak menerusi tusukan pertama.
Cara yang disarankan oleh orang Melayu ialah, suami duduk bersila setelah melakukan istimta² yang secukupnya. Isteri di dudukkan menghadap suami dalam keadaan mencangkung dan farajnya berada di atas zakar.
Di sepanjang posisi ini dilakukan suami tidak memainkan peranan yang aktif, tetapi hanya mencumbu dan membelai isteri bagi meningkatkan kenikmatannya.
Zakar dihalakan ke arah lubang faraj, kemudian isteri akan memasukkan zakar ke dalam liang farajnya dengan memandukannya dengan tangannya dan kemudian menekan farajnya ke arah kepala zakar dan memasukkan zakar sedikit demi sedikit. Isteri akan berada di dalam keadaan nikmat dan sakit yang meningkat dan menurun semasa proses memecah dara.
Isteri akan membuat pilihan, dia akan menekankan farajnya agar zakar masuk lebih dalam apabila nikmat yang dirasainya lebih hebat dari kesakitan. Isteri akan berhenti sejauh mana dia merasa kesakitan lebih hebat dari kenikmatan. Bila kenikmatan meningkat kembali, dia akan menyambung kerjanya itu, agar zakar dapat masuk lebih dalam. Dengan cara ini akhirnya dara terkoyak, dan kemudian persetubuhan akan diteruskan dalam posisi yang lain atau dihentikan lalu dilakukan pada masa yang lain.
Kenikmatan pada isteri masa memecah dara itu dapat ditingkatkan dengan cumbuan dan rangsangan dari suami ke arah buah dada, pinggang, tengkuk, leher, mulut dan telinga isteri. Dalam ertikata lain, suami perlulah melakukan cumbuan yang berterusan agar isteri itu lupakan dirinya dan kesakitan. Menghisap lidah isteri adalah amat baik dilakukan pada ketika itu.

sumber : homefamilysite


kisah kehidupan Sinar Raudah

5 comments:

NM02 said...

@_@

♥cmª shIemª♥ said...

*err..
hehe..tq for sharing..
cma selamat dah... :)

Liza said...

Wah, siap ada entri spesial tu... Haha....

Peri PiA said...

teettt,hehe

eima said...

hahaha ...sesak napas jap... amy aku amik la tips ni ...buat koleksi ...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Powered by Blogger